Di Balik Gaya: Dekorasi Maroko

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on email
Share on google

Gaya bohemian adalah pilihan ideal bagi orang yang ingin merangkul gaya dan tema dari banyak budaya dan disiplin ilmu. Dalam hal desain interior bohemian, tidak mengherankan jika dekorasi Maroko menjadi pilihan yang populer.

maroko 12
Sumber gambar : Behance

Maroko adalah negara yang indah dan romantis penuh keragaman. Perpaduan masukan budaya dari budaya Arab, Persia, Eropa & Afrika Sub-Sahara membuat desain dan arsitektur interior Maroko sangat eksotis, dramatis, dan beragam. Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi asal-usul dan popularitas arsitektur Moor sebagai dasar dekorasi Maroko, dan kami melihat elemen desain intinya.

ASAL USUL GAYA MAROKO

Warna permata yang cerah, kain bertekstur, karakter abad pertengahan, dan ukiran yang rumit membuat desain interior Maroko menjadi pilihan populer, tetapi kapan tepatnya arsitektur dan dekorasi Maroko mulai terkenal di seluruh dunia?

Sebagian besar desain interior Maroko berakar kuat pada arsitektur Moor. Arsitektur Moor adalah gaya arsitektur yang berkembang dalam budaya Islam Barat. Bangsa Andalusia (juga dikenal sebagai bangsa Moor) mendominasi di Afrika Utara (Maghreb) dan sebagian Mediterania Barat seperti Spanyol dan Portugal (Al Andalus) antara abad ke-7 hingga abad ke-15. Selama pemerintahannya, mereka membawa keyakinan Muslim ke negara-negara baru, serta menerapkan gaya arsitektur mereka di bangunan ibadah. Gaya Moor memadukan pengaruh dari budaya Berber dan elemen artistik kontemporer dari Islam Timur Tengah. Selama berabad-abad, gaya tersebut mengembangkan desain khas seperti lengkungan tapal kuda “Moor”, taman indor, dan ubin mosaik Zellij geometris.

Seni, arsitektur, dan desain Moor dapat dilihat di banyak ibu kota utama kekaisaran dan negara-negara Muslim yang diduduki Moor. Beberapa contoh arsitektur Moor yang paling menonjol dapat ditemukan di Spanyol, dengan sebagian besar dibangun pada awal abad ke-13 dan menjelang akhir abad ke-16.

Salah satu contoh menakjubkan arsitektur Moor yang masih bisa dinikmati hingga kini adalah Masjid Cordoba. Ruang terbuka masjid yang besar menampilkan lengkungan ganda dari batu gelap dan terang yang kontras, sementara dindingnya dihiasi dengan mosaik yang menakjubkan, azulejos, dan panel kayu wangi. Salah satu fitur desain masjid yang paling terkenal adalah aula hypostyle yang dibangun dari 856 kolom jasper, onyx, marmer, granit, dan porfiri. Bangunan ini merupakan representasi spektakuler dari seni dan desain Islam Barat yang mewujudkan berbagai teknik dan elemen Moor ke dalam satu komposisi yang kompak.

Bahkan setelah pemerintahan Muslim berakhir, gaya Maroko tetap populer dan teknik serta gayanya diadopsi selama berabad-abad. Gaya arsitektur Moor diterapkan oleh kerajaan-kerajaan Kristen Iberia dan diterapkan pada gaya arsitektur Romawi, Gotik, dan Renaisans sebagai fitur ornamen dan dekoratif. Pada akhir abad ke-17, desain Moor menjadi populer sebagai perpanjangan dari Orientalisme. Ketika Eropa dan Amerika terpesona dengan misteri dari timur, gaya Kebangkitan Neo-Moor atau Moor menjadi populer di samping gaya lain seperti Chinoiserie dan Rocco Prancis.

ELEMEN GAYA MOROCCAN

  • Lengkungan

maroko 1
Sumber gambar : Behance

Mungkin fitur arsitektur Maroko yang paling ikonik adalah lengkungan Moor. Desainya memiliki bagian atas yang melengkung sederhana, atau dibuat berbentuk lengkungan tapal kuda yang mengikuti garis besar menyerupai kubah masjid. Lengkungan itu lazim di seluruh arsitektur Maroko di ceruk pintu dan jendela.

  • Mashrabiya

maroko 2
Sumber gambar : Behance

Jendela tradisional dalam arsitektur Islam dikenal dengan Mashrabiya, sebuah jendela oriel yang tertutup di dalam kisi-kisi kayu berukir. Mirip dengan Windcatchers yang digunakan dalam arsitektur Mesir kuno, jendela ini adalah cara cerdik untuk menangkap dan mendinginkan angin secara pasif menggunakan metode pendinginan evaporatif. Terkadang ini disempurnakan dengan kaca patri. Kaca patri yang diasosiasikan dengan bangunan Maroko menggunakan warna permata dalam pola geometris dan berlian, seperti ubin Islami.

  • Lampu dan Lentera

maroko 3
Sumber gambar : Tourist Secrets

Ada dua jenis lampu tradisional Maroko. Salah satu lampu Maroko yang paling dikenal adalah yang terbuat dari kaca patri dengan kuningan atau logam besi tempa. Kisi-kisi logam pada lampu Maroko bisa sangat rumit dan halus. Lampu ini tersedia dalam semua kombinasi warna, meskipun biru dan kuning dianggap sebagai dua pilihan warna paling populer. Lampu Maroko jenis kedua terbuat dari kulit kambing yang diwarnai lalu direntangkan di atas rangka besi atau kuningan. Lampu ini dilukis dengan tangan menggunakan pewarna henna, dihiasi dengan simbol, bentuk geometris, dan pola alam. Terdapat makna spiritual dan simbolis tergantung pada pola lampu, misalnya pola ikan melambangkan air, kesuburan, dan kemakmuran.

  • Mosaik Zellij

maroko 4
Sumber gambar : HomeLane

Zellij adalah gaya seni Mosaik Islam berusia berabad-abad dan salah satu karakteristik utama arsitektur Maroko, menghiasi banyak bangunan publik, situs bersejarah, dan rumah di seluruh Maroko. Meski terinspirasi dari Roman Mosaics, Zellij berasal dari seniman Muslim. Karena kepercayaan mereka, karya seni menghindari penggambaran makhluk hidup. Pembatasan ini memaksa arsitek dan seniman untuk menjadi kreatif, menghasilkan desain spasial abstrak yang halus, rumit, dan kompleks. Ubin mosaik gaya Zellij ditata membentuk motif geometris yang berulang dan rumit serta pola bintang yang bersinar.

  • Warna

maroko 5
Sumber gambar : Lokerbali

Warna adalah elemen yang sangat penting dari desain Maroko. Desain yang lebih kontemporer berfokus pada warna-warna netral yang terinspirasi oleh lanskap Afrika Utara seperti pasir, kelabu tua, krem, dan nuansa putih. Warna yang berani dan cerah digunakan dalam interpretasi yang lebih tradisional dengan warna seperti fuchsia, ungu, merah cerah, dan biru royal. Warna yang lebih berani menciptakan kesan dramatis yang eksotis.

maroko 7
Sumber gambar : interiordesign.id
  • Bahan

Tekstil – campuran kain digunakan di seluruh dekorasi Maroko untuk menciptakan tekstur dan lapisan dalam desain. Sutra lembut serta sentuhan kain tipis, sempurna untuk mencapai kenyamanan dan kemewahan yang identik dengan gaya Maroko. Sutra dan kain chenille disampirkan pada furnitur atau digunakan untuk membagi ruangan dan membingkai jendela. Tekstil juga menghiasi lantai rumah Maroko. Permadani Kilim menjadi populer dalam interpretasi Barat terhadap interior Maroko. Kain yang dipilih biasanya mewah, berani, dan kaya warna. Jumbai yang kontras dan pola yang rumit biasanya digunakan untuk menambah kesan dramatis mewah yang glamor pada desain Maroko.

Logam – Logam umum yang digunakan dalam desain Maroko adalah besi tempa, tembaga, dan emas. Besi tempa tradisional digunakan dalam pembuatan lampu Maroko, sedangkan tatahan emas dan tembaga digunakan untuk menghias panel dan furnitur kayu yang rumit.

Batu – bahan yang sering digunakan untuk dinding dan lantai properti Maroko. Dinding dan lantai dibiarkan kasar dan unfinish untuk menciptakan tampilan bertekstur yang diasosiasikan dengan gaya Maroko.

  • Furnitur

maroko 11
Sumber gambar : Love Happens Magazine

Gaya Maroko adalah tentang keragaman dan karya dengan keunikannya. Gaya bohemian Maroko mencakup furnitur yang lebih tidak umum demi tampilan yang unik. Desain interior Maroko sering memadukan furnitur ukiran tangan yang halus dengan kain pelapis yang mewah. Meja-meja diukir tangan dengan rumit, ubin berpola, desain lampu logam, pouffe, bantal dan sofa menciptakan rasa nyaman dan mewah.

  • Taman

maroko 9
Sumber gambar : dar-el-ghalia-hotel-fes.ibooked.ca

Di Maroko istilah riad berarti “taman” tetapi juga digunakan untuk menggambarkan hunian yang dibangun di sekitar taman di halaman tengah. Secara tradisional taman-taman ini memiliki tata letak simetris yang berfokus di sekitar air mancur atau pohon besar. Aturan desain utama saat membuat taman riad Maroko adalah mempertimbangkan bagaimana tampilan taman dari pendekatan 360 derajat sambil juga mempertimbangkan ruang di beberapa tingkat. Taman ini sering ditanami pohon jeruk, lemon atau ara, sementara mawar memenuhi ruang dengan warna dan aroma eksotis.

  • Dekorasi

maroko 10
Sumber gambar : ArtStation

Dekorasi sangat penting saat mendesain interior yang terinspirasi Maroko. Dekorasi yang umum termasuk mangkuk kayu, pot terakota, cermin hias, ornamen besi tempa, keramik bermotif, dan kaca patri.

Konsultasi Arsitektur Rumah di Mulia Arsitek

Konsultasikan kebutuhan dan keinginan Anda tentang desain bangunan dengan tim kami di Mulia Arsitek untuk mendapatkan desain interior dan eksterior terbaik. Hubungi Admin di WA kami, wa.me/628112648986

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Lainnya: